Kisah Pendaki Gunung Ciremai Yang Diikuti Sosok Hitam Sampai Basecamp

Gunung Ciremai Jadi kita itu sekumpulan dari Jakarta dan Bogor hanya 6 orang, Ke Gunung Ciremai via Palutungan. Dari awal ketemuan pas ...

Gunung Ciremai
Jadi kita itu sekumpulan dari Jakarta dan Bogor hanya 6 orang, Ke Gunung Ciremai via Palutungan. Dari awal ketemuan pas mepo memang rencana dari Bogor semua,gara-gara terlalu santai akhirnya naik bus dari terminal Kampung Rambutan kan.. ehh skip saja langsung ke inti wkwkwk.

Jadi pas sampai di Basecamp Palutungan itu sekitar jam 09:00, agak heran sih soalnya kita naik kaga ada rombongan dari manapun, sepi gitu lah. Pas urus simaksi itu lumayan agak lama yak, karena petugas entah kemana dulu jadi kudu nunggu.

Setelah kelar berurusan dengan simaksi baru kita naik, cowok 5 cewek 1, pas sampai di pintu masuk yang ada monyetnya itu kita potoan dulu lah, buat mengabadikan moment sembari nunggu adzan dzuhur kelar, Nah disitu saya agak gimana gitu dengan hawanya.

Bisa dibilang saya agak peka dengan mereka gitu. Positive thinking saja ya. Mungkin karena cape habis kejar-kejaran bus dan ga tidur sama sekali pas mau ke Kuningan wkwkwk.

Kita masuk lalu ngikut trek gitu kan, pas di trek yang menuju semacam kali itu hawanya semakin aneh. Soalnya berasa ada yang ngawasin. Pas masuk ke gerbang Cigowong bukan yak yang ada rest area gitu ? (maklum baru pertama naik ke gunung Ciremai jadi agak lupa nama-nama treknya) hehe.

Kawan saya yang cewek tiba-tiba istighfar, terkejut tapi tidak teriak gitukan. Pas ditanya sama yang lain, tapi dia tidak mau jawab. Yodalah si kita tetep positive thinking saja. Padahal kita semua juga tahu kalo ada yang aneh disitu wkwk.

Pas kita udah kelar istirahatnya kita lanjutin kan, berdoa agar selamat sampai atas. Mulai trek dan terus menyusuri trek mah santai saja, karena hari mulai gelap dan rencana kita mau camp di Pasanggrahan kalo gasalah, tapi yang dibawah agar tidak diganggu babi disitu. Teman ada yang duluan ngebut dari tanjakan Asoy supaya bisa mendirikan tenda dulu agar tidak keteteran.

Pas sampai di Pasanggrahan bener tuh, gak lama langsung magrib lah gatau jam berapanya. Pokonya sudah sore dan gelap. Sembari ada yang masak saya dan teman yang lain mencari kayu bakar untuk menghindari datangnya babi liar. Disitu mulai kerasa jelas ada yang ngawasin.

Mata saya kan silender tuh kan. Tapi agak bisa lihat tanpa kacamata. Pas malam-malam teman cewek saya kebelet pup. Minta dianterin untuk buang hajat. Petamanya si ditakut-takutin ama teman yang lain wkwkwk.

Pas udah kelar pupnya baliklah kita ke tenda. Karena belum ngantuk kita cerita-cerita ditemani sama nyala api unggun. Karena mulai larut, satu persatu mereka mulai masuk tenda. Tinggal lah saya berdua sama teman rombongan yang dari Jakarta itu, iseng tuh kan nyenter keliling atas bawah muter lah pokoknya waspada kalo ada babi disekitaran. Pas saya nyenter, Sweeengg.

Kesorot mata merah di atas pohon dengan bulu hitam, entah itu apa tapi wujud dia gede layaknya monyet tapi ga berekor. Lalu kagetlah saya, dalam hati baca doa doa, supaya aman. Pas di senter lagi hilanglah dia, sorot keliling ternyata dia malah kaya jongkok di depan tenda kita dong, ga jauh tapi ga deket juga sih sekitaran 5-10 meter.

Karena kita takut ya udah kita masuk tenda berdua saja ajak teman saya, sambil berbisik dia bilang kalo lihat si dia yang memperhatikan kita. Nah pas di tenda kita tidak bisa tidur tuh kan, bawa tenda 2 tapi karena pada takut ya udah jadi berenam di satu tenda. malam sekitar jam 01:30 saya kebelet kencing.

Pas buka resleting tenda, kaget dong dia masih ngawasin. Ya udah skip kencing kaga jadi gapapa dah. Berusaha melupakan tapi teman yang tadi malah bertanya, kenapa ? wkwkwk. Sampai jam 02:30, Tiba-tiba terdengar langkah kaki semacam meembawa tongkat di daunan gitu.

Sambil ada suara ketawa cekikikan wanita, jelas banget kita dengar suara itu. Oh iya, kita ngecamp ga ada sekelompok lain cuman kita berenam saja. Anehnya kan posisi teman wanita sedang tidur, masa iya dia ngigo, kan ga lucu kalo ngigo ketawa gitu.

Ya udah kita ga gubris saja, lanjut merem mau summit jam 05:00, niat bangun jam 04:00 malah jam 06:00 baru jalan wkwk. Pas sudah mulai terang gitu kan. Kaget dong belakang tenda ada pohon gede banget ga jauh dari tendaan kita. Perasaan pas sorenya itu pohon kaga ada kan ya.

Yowes tidak di gubris lagi kan. Niatan kita juga baik ga neko-neko. Pas mau prepare naik ke puncak, perasaan aneh itu muncul lagi dong. Berasa diawasin plus diikuti, entah apa cuman saya saja atau yang lain juga merasakan tapi saya ga mau nanya maupun bilang, tetap positive thinking.

Sampai puncak kita berhasil jam 10:00, niatan mau summit gagal. Tapi intinya kita berhasil sampai atas, berjumpa lah kita sama rombongan lain dari warga Kuningan asli situ, anak SMA lagi diklatsar sispala. Kenalanm potoan. Lalu kita turun, Sampai di tenda istirahat, buat packing balik.

Pas kita packing ada rombongan dari bawah juga mau ngecamp disitu, kenalan bentar lalu karena stok air takutnya kurang sampai di Cigowong jadilah kita barter makanan dan minuman sama mereka.kita jalan turun, santai tapi agak ngegas supaya tidak kemalaman. Teman ada yang duluan turun tuh kan seorang karena naber, ya udah disilahkan sama yang lain, pas kita turun banyak tuh kan akhirnya rombongan pada naik, kayaknya si open trip gitu, karena iseng, tanyalah kita ke orang yang mau naik itu, "Mas ketemu teman saya tadi kaga di trek (nyebutin ciri-cirinya)?".

Mereka pada bilang kaga ketemu, kaga lihat kaga tahu gitu. Setiap ketemu sama rombongan lain ditanya kaya gituan, jawabnya sama juga. Pas sampai di Cigowong, anehnya dia baru nyampe ga jauh waktu dari kita rombongan yang ditinggal jauh sama dia, katanya dia tadi ga ketemu sama pendaki naik, cuman treknya bener itu pas naik kemaren.

Lalu kita istirahat sejenak sambil mikir-mikir dan kebingungan. Nyata-nyatanya kita tadi nanyain dia ke lebih dari 10 orang. Masa iya kaga ditemuin sama dia sih, kata saya gitu. Yaudah lah ya yang penting ketemu, amanlahh. Kita Balik turun pas udah cape mulai hilang.

Pas di trek turun isenglah teman bertanya kepada si cewek ini. "Kamu kemaren disini (Cigowong) lihat apa ?". Dengan jawabnya "kepala tapi ga ada badan, lihat kita sambil ketawa tersenyum gitu". Kaget dong mana belum sampai Ke Basecamp pisan wkwkwk. Ya udah kita lanjut turun menuju Basecamp.

Sewaktu dihutan pinus berasa lagi tuh ada yang ngeliatin. Padahal masih jam 4 sore. Masih ada matahari lah istilahnya wkwkwk. Tetep positive thinking pokoknya mah. Sampai Basecamp di warung kita pertama nunggu simaksi dibuka, ceritalah rame-rame apa yang dirasakan pas di atas.

Temen cewek bilang kalo dia berasa diikuti wanita tua, dari Cigowong sampai camp area, tapi gamau cerita pas diikutinnya ke kita. Teman yang ikut ngeronda sama saya langsung nyeletuk "Lu lihat apa semalam diatas pohon ?" Lah dia tahu kata saya, ya udah bilang dan jelasin tau-taunya sama dong yang dilihat dan dirasa, kita berenam diganggu tapi cuman 1 teman doang yang ga dianuin dari bawah sampai balik wkwk.

Lalu beranjak sore, magrib, telpon sama bapak kang angkot yang kemaren mau anter kita dari turun ke kuningan sampai Basecamp. Nunggu sampai bosen sampai abis magrib lalu tiba-tiba teman yang ikut ngeronda bilang, "Tuh itu, liat dia ngikutin sampai sini tuh", mana kata saya berbisik, "Noh belakang, di sampahan". Ga mau berbalik lah saya pelan-pelan. lahh iya dia di situ.

Kaget dong, tapi ga mau cerita ke yang lain dulu sih, gegara udah malam dan nunggu angkot lama akhirnya kita balik pamitan dulu sama yang punya warung, jalan ke bawah. Si hitam ini masih saja ngikutin, entah suka atau gimana dia ngikutin kita sampai sekitar 100 meteran dari Basecamp sampai angkot.

Naik lalu bilangin kalo si dia ngikutin kita mulu. Teman wanita bilang takut ahh. Tidak mau lagi ke Gunung Ciremai, cukup ini yang pertama dan terakhir wkwkwk. Soalnya kayaknya si dia ini suka sama teman wanita saya ini. Ga tau bener apa tidak wkwkwk.

Cukup sekian, cerita dari saya, ini kejadian masih fresh sih oktober 2018 lalu.

Narasumber : muhammad rifa'i toha
Lokasi : Gunung Ciremai via Palutungan


Terima Kasih Salam Lestari

COMMENTS

Name

Acara,5,Cerita Pendaki,8,Destinasi,1,Equipment,3,Info Pendakian,3,Jalur Pendakian,6,Logistik,9,News,33,Pendaki Pemula,9,SOP Pendakian,3,
ltr
item
Tapak Tilas Adventure: Kisah Pendaki Gunung Ciremai Yang Diikuti Sosok Hitam Sampai Basecamp
Kisah Pendaki Gunung Ciremai Yang Diikuti Sosok Hitam Sampai Basecamp
https://1.bp.blogspot.com/-XlHvO9odLn0/XfIHxpujHWI/AAAAAAAAAhA/wPXewmB1IjgF-n_WKOi-N4piIT4Gk3DNQCLcBGAsYHQ/s640/ss_optimized.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-XlHvO9odLn0/XfIHxpujHWI/AAAAAAAAAhA/wPXewmB1IjgF-n_WKOi-N4piIT4Gk3DNQCLcBGAsYHQ/s72-c/ss_optimized.jpg
Tapak Tilas Adventure
https://www.tapaktilasadventure.my.id/2019/09/diikuti-sosok-hitam-gunung-ciremai.html
https://www.tapaktilasadventure.my.id/
https://www.tapaktilasadventure.my.id/
https://www.tapaktilasadventure.my.id/2019/09/diikuti-sosok-hitam-gunung-ciremai.html
true
413381342293131420
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy